Thursday, December 17, 2009

What goes around comes around

Salam maal hijrah..

Dah masuk tahun Islam yang baru, moga-moga tahun ini membawa sinar yang lebih baik untuk kita semua. Menjadi khalifah di muka bumi Allah dengan amanah dan tanggungjawab yang dipikul. Moga-moga apa yang kita lakukan hari-hari sentiasa mendapat keberkatan dan keredhaan dari Ilahi..

Entry kali ini aku nak bercerita tentang 'karma'. Do you believe in such thing?

Orang selalu berkata, hidup ibarat roda. Ada waktu kita di atas dan ada waktunya kita berada di bawah. Ada waktu kita susah..dan ada waktu kita senang. Kalau hari ini kita menganiaya kawan, tak mustahil esok lusa kita pula yang kena. Jadi, kalau tiba-tiba kita ditimpa musibah, muhasabahlah diri tentang apa jua kesilapan yang kita pernah lakukan.

Manusia tiada yang sempurna. Ayat itu amat kerap aku ucapkan..Kerana aku rasa, manusia memang sentiasa melakukan kesilapan. Bezanya kita sedar atau tidak dengan apa yang telah kita lakukan dan apakah kita menyesal dan bertaubat atau pun meminta maaf jika melibatkan individu lain..

Ada satu cerita yang ingin aku kongsikan. Mungkin kalian semua ada membacanya di dalam surat khabar minggu lepas..

(Diringkaskan..)

Pada 14 tahun yang lalu, saya adalah penuntut IPTA di selatan tanah air dan lahir dari keluarga yang berada serta memiliki kereta sendiri. Lagak saya seperti pelajar pandai kerana penampilan saya cukup sempurna. Tetapi saya adalah pelajar yang lemah dan mengaburi mata kawan-kawan dengan wang yang saya ada.

Saya mempunyai 7 orang kawan di rumah sewa tetapi Ina dan Aida selalu menjauhkan diri daripada saya seperti menyembunyikan sesuatu. Kelakuan mereka seperti biasa tetapi kerap pulang ke rumah pukul 10 malam. Apabila ditanya mereka akan menjawab ke rumah kawan membuat tugasan kuliah. Sehinggala pada suatu hari, saya dan rakan mengintip pergerakan mereka berdua.

Rupa-rupanya mereka bekerja sambilan di kedai dobi. Saya sebagai ketua dan kawan-kawan lain telah bersuhabat hendak mengenakan mereka berdua. Saya telah merakamkan pergerakan mereka dan menyebarkan cerita kepada kawan-kawan lain di fakulti bahawa Ina dan Aida terpaksa bekerja di kedai dobi untuk menyara kehidupan mereka. Kedua mereka sangat malu dengan kenyataan lengkap dengan bukti gambar. Kesannya mereka dipulaukan.

Selepas tamat pengajian, saya mendapat kerja dan berkahwin dengan seorang jutawan kerana pengaruh dan kuasa ayah dan ibu. Tetapi badai melanda kehidupan, saya dikurniakan 4 orang anak yang cacat tangan dan bisu. Anak-anak selalu mengadu kawan-kawan disekolah selalu mengejek mereka. Keluarga saya, suami, mertua dan rakan-rakan mula menjauhkan diri. Saya sangat tertekan dan mengambil keputusan untuk menunaikan umrah.

Disana, Allah telah tunjukkan pada saya suatu ketentuan dengan datangnya seorang lelaki peniaga tamar menyapa saya supaya berkongsi masalah dengannya.Setelah menjelaskan masalah saya, lelaki itu bertanya...

" Adakah suatu ketika dulu anak telah menggunakan tangan serta mulut untuk menjatuhkan atau menganiaya orang lain? Jika benar pakcik rasa inilah balasan Allah atas perbuatan anak dahulu. Sebab itulah anak dikurniakan anak-anak yang cacat. Tetapi anak masih ada peluang untuk bertaubat. Pergilah memohon maaf pada sesiapa sahaja yang anak telah aniaya atau jatuhkan maruahnya. Sama ada kawan-kawan anak melakukan kesilapan atau tidak. Anak tidak sepatutnya bercerita keaiban orang pada masyarakat atau orang lain. Selagi masyarakat atau kawan-kawan anak tidak memaafkan, selagi itulah Allah tidak menerima amalan anak"

Sekembalinya ke Malaysia, saya mencari Aida dan Ina tetapi tidak ketemu. Maka diruang ini, saya ingin memohon maaf secara terbuka kepada Aida dan Ina. Tolong maafkan kesilapan saya..

.....................................................

Apa yang kita buat kat orang hari ini, tak mustahil akan dibalas Tuhan sekelip mata. Cerita di atas amat beri pengajaran pada aku..Biarlah seteruk mana orang buat pada kita, janganlah kita membalasnya. Muhasabah diri sendiri agar kita dapat perbetulkan apa yang kurang..apa yang silap. Yang simpul dileraikan. Kata orang buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali. Lagi-lagi bab yang melibatkan aib dan maruah orang..

Biarlah Tuhan yang membalasnya..dan sebagai hambaNya yang sentiasa melakukan silap..sentiasalah maafkan kesilapan orang lain. Moga-moga amal ibadah kita diterima.








2 comments:

aNIe said...

Leeya...sekarang ni Allah bayar Cash..jadi berhati2lah dengan apa yang kita lakukan pada orang...

Leeya said...

betul tu akak..Allah byr cash je skrg.Takde nak tunggu lama..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails